Sharing is caring =)

Sabtu, 16 Julai 2011

Aku kecundang, di jalan PERSAHABATAN 15

Warkah ini ku kirim di akhir perkenalan kita. Sebulan sebelum saat kau bergelar isteri orang. Hari ini adalah hari yang bersejarah dalam hidupmu. Aku bersyukur kerana engkau masih sudi mengundangku ke majlis pernikahanmu.

“Maafku pinta kerana tidak dapat menghadirinya kerana kesibukan kerja disamping kedudukan yang jauh di seberang”, ayat yang ingin aku beritahu kepadamu pada awalnya. Takut untuk menerima hakikat bahawa kau akan menjadi isteri orang. “Im, lau Im nak pegi bagitau ya”, pesan Akasha ketika menelefonku dua minggu lalu. “Im, jomlah kita pegi. Jangan diingat kisah lalu tu. Kata hang sahabat karib dia. Mai la sini”, pujuk Tikah. Kata-kata yang member semangat utukku meleraikan segala masalah yang mengganggu benak fikiranku……
Akhirnya, aku pergi jua. Menyahut seruan rakan-rakanku. “K, jom! Aku p penang, ampa semua jemput aku ar”, kataku kepada mereka.

“Inilah kisah persahabatan yg tak disedari waktu hadirnya sahabat. Tetapi bila dah renggang, barulah merasai akan kehilangannya. Mugkin juga ada keegoan, membuatkan kita tidak mampu bertahan. Pasrah atas suratan. Namun jauh di sudut hati masih mengharapkan sebuah persahabatan yang sejati , dalam mengenal erti kasih sayang. Ku nanti sinar bahagia.... Kerana ku yakin Allah Maha Mengetahui. Dalam merencanakan kehidupan hambaNya. Ku biar ombak rindu mengalun sepi. Kerna ku tahu pasir nya kan bah suatu masa nanti”, bisik hati kecilku. Aku pun melangkah menuju ke pintu R3 kerana sebentar lagi aku akan berangkat meninggalkan tanah tumpah darahku. Aku tersenyum….

Mencari Segumpal Harapan.

Ima menantikan kehadiran Im ke majlis pernikahannya. Tetapi kelibat Im masih tidak kelihatan. Ima asyik memandang ke arah pintu gerbang rumahnya. Namun, perasaannya diulit kecewa disebabkan Im masih tidak muncul-muncul juga. Ima masih menanti dengan harapan agar Im datang dan membawanya pergi. Walaupun, dia tahu bahawa harapannya itu mustahil untuk menjadi kenyataan. Semakin dekat masa untuk dia diijab kabulkan, hatinya menjadi semakin gundah. “Adakah betul tindakanku ini? Adakah patut aku menerima Ikbal?”, tanya hati kecilnya. Perasaannya semakin bercelaru dan tidak mampu dibendung lagi. Jauh di sudut hatinya, Ima masih berharap agar Im mempertahankan hubungan mereka. Agar ada secebis harapan untuk dia bersama lelaki yang amat dicintainya suatu masa dahulu. Namun demi keluarganya dan memenuhi harapan ayah dan ibunya, Ima terpaksa akur dengan permainan takdir ini. Ima bedoa supaya dijauhkan daripada perasaan dan prasangka buruk yang menyelubungi fikirannya. Ima meredakan gelora perasaannya dengan mengubat hibanya melalui alunan ayat-ayat suci Al-Quranul karim…….. “Tok tok tok!!”, kedengaran bunyi ketukan di pintu. “Kakak, kakak dah ‘ready’ lom?”, tanya Puan Aini, ibu Ima. Ima menarik nafas sedalam-dalamnya. “Hmmm.. Masanya telah tiba! Aku mesti bersedia. Kan aku dah bersedia!! Hari ini hari yang paling indah buat diriku. Aku tak boleh bersedih sebegini. Senyum Ma!! Senyum!!”, pujuk hati Ima. “Baik mama, jap lagi kakak datang", sahut Ima. Ima membetulkan tudungnya dan busana yg dikenakan pada dirinya.

Majlis pun berlangsung……………………………………. “Aku terima nikahnya………………”, jawapan yang ditunggu-tunggu oleh para tetamu terutamanya sang suami yang tidak sabar-sabar lagi memiliki ratu hatinya yg diimpi selama ini. Sah!!!............... Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Senyum manis kelihatan, gelak ketawa mula kedengaran. Senyuman demi senyuman terukir di muka para tetamu yang menyaksikan majlis yang suci itu. Tanpa disedari, air mata Ima mengalir perlahan-lahan meneroka liang-liang yang ada di pipinya. Air mata tanda kegembiraan dan kesyukuran. Terasa sesuatu terlepas daripada fikirannya. Beban yg selama ini yang membungkam hatinya seakan-akan terlerai. Ima menarik nafas untuk mencari ketenangan. Namun hatinya masih tidak tenteram. Sepertinya ada sesuatu yang mengganggu perasaannya. Perasaan yang kurang enak di lubuk hatinya, rasa tidak sedap hati mula merebak menggugat ketenteramannya.

Setelah selesai beberapa minit diijab kabulkan, padangan ima tiba-tiba menjadi kelam. Penglihatannya berpinar-pinar. Badannya lemah tidak bermaya, Ima tiba-tiba rebah, tersungkur mencecah bumi. Suasana bertukar menjadi kecoh. Para tetamu menjadi tertanya-tanya, kerisauan melanda sekalian yang ada di masjid tersebut. Lalu, ibu bapa Ima meminta Ikbal bersama-sama membantu memapah Ima balik untuk berehat.

----------------------------------------------------------------
“Ima ^.~ ………………. Assalamualaikum………… Tahniah!! Ima sudah bergelar isteri orang. Im memohon seribu kemaafan kerana tiada di saat Ima membutuhkan kehadiran Im di sisi Ima. Bukan Im tidak mahu berjuang untuk memiliki Ima. Im sangat menyayangi dan mencintai Ima. Kalau boleh, mahu saja Im menggadaikan jiwa dan raga semata-mata untuk Ima. Malangya, itu bukan cara terbaik untuk kita. Ingat tak suatu ketika, Ima pernah mengatakan sesuatu kepada Im. “Cinta tidak semestinya memiliki, tidak salah kita menyintai dan menyayangi orang yang tidak mencintai kita. Yang penting kita, kerjasama!!”, hehe, gurau Im… “Kasih sayang itu lahir dari hati yang tulus dan suci murni. Andai aku mencintaimu, aku akan berusaha menyayangimu kerana Allah. Dan aku mencintaimu kerana Allah. Cinta yang sejati adalah cinta yg diredhai Allah. Andai itu takdirnya, kita harus akur. Jangan pernah hadir di hati ini perasaan bersangka buruk kepada Allah kerana Dia sentiasa tahu yang terbaik buat hambaNya. Ima, kita tidak tahu apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya kan?, dan kita juga tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sehinggalah kita mendapatkannya. Im selalu dengar orang kata, jika kamu mencintai dua orang pada waktu yang sama, pilihlah yang kedua kerana jika kamu benar-benar mencintai yang pertama tidak mungkin kamu sanggup mencintai orang lain”. Terang Im sambil tersenyum.
“Im redha dengan takdir. Memang tiada jodoh antara kita. Im redha atas segala-galanya. Im dengan senang hati melepaskan Ima dengan seorang lelaki yang jauh lebih baik daripada Im. Yakinlah dengan ketentuan takdir yang telah ditentukan oleh Allah sejak azali lagi. “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Im tau, Im bukan lelaki yang baik. Banyak melakukan dosa dan maksiat. Maaf kerana pernah menyentuhmu sepanjang pekenalan kita samada secara sengaja ataupun tidak. Maaf kerana pernah memanggilmu sayang sebelum ini. Maaf andai pernah terlihat auratmu ketika bersama denganmu. Maaf kerana menyebabkanmu lalai dari menjadi hamba Allah yang baik.”
“Ima, mungkin ini adalah akhir kata daripada Im. Ingatlah, seorang wanita umpama sekuntum bunga di taman, segar mewangi di pelusok dunia, setulus kasih sesuci embun. Lembut wanita kerana tutur katanya, mesra wanita kerana senyumannya. Cekal wanita kerana keberaniannya. Patuh wanita kerana setianya. Sabar wanita kerana imannya. Kasih wanita kerana belaiannya. Lemah wanita kerana air matanya. Ikhlas wanita kerana simpatinya. Dendam wanita kerana cemburunya. Sayang wanita kerana sifat keibuannya. Dan indah wanita kerana akhaknya, peribadi mulia dan keterikatannya kepada Allah.” Im meneruskan kata-katanya.
“Ima, lau ima dah jadi janda bagitau ar, Im akan sentiasa setia menanti sehingga kita disatukan semula”, Im membisikkannya di telinga Ima.
“Terima kasih Ma, kehadiran Ima dalam hidup abang merupakan satu anugerah yang terindah dalam hidup Abang. Abang doakan Ima kuat untuk menempuhi semua ini. Tidaklah diuji hambaNya melainkan kerana Allah menyayangi hambanya. Abg sayangkan Ima, andai tiada jodoh di dunia, abg doakan semoga ada jodoh antara kita di akhirat sana. Semoga kasih sayang ini berkekalan sampai ke syurga.” Ima menangis, “Ima memeluk Im seerat-eratnya. “Ima sangat mencintai abg walaupun Ima tidak pernah meluahkannya, semoga abg bertemu jodoh yang lebih baik drp ima. Terima kasih dan maaf atas segalanya…..

-------------------------------------------------------------
“Sayang, sayang.. Bangun, bangun!! Ima pun membuka matanya perlahan-lahan. Tanpa disedari air matanya terus mengalir membasahi pipinya. “Ya Allah, aku bermimpi rupanya”, keluh Ima. “Abg risau sayang tiba-tiba pengsan. R u ok my dear?” Tanya Ikbal kepada Ima. Ima memeluk suaminya sambil membisikkan ke telinga suaminya. “Maafkan Ima abang, buatkan abang risau”. Iqbal pun tersenyum, cuba menceriakan suasana.

“Kring2x..” Telefon rumah berdering. “Ima, ima. Ada panggilan daripada kawan kakak, penting katanya. “Baik mak, kejap lagi Ima datang. “Assalamualaikum….Hello, Atikah di sini. Oh tikah, apa khabar, apahal tak datang ke majlis Ima? Minta maaf Ma, nak datang tapi malangnya hajat tidak kesampaian. Kenapa?? Kesian, lama Ima tunggu. Sampai hati”, luah Ima. “Ima, Tikah harap, Ima tabah dengan berita yang ingin Tikah sampaikan. Imaa….. (mmenarik nafas) Ima… Ima….Erm…. Sebenarnya… “Hish, cakap jela, Buat suspen betoi!!… Eeee… geram lah… Erm…… Ima mendengar dengan penuh debaran.. “Sebenarnya, bukan Tikah tidak pergi ke majlis Ima. Masa tu tikah dalam perjalanan. Ada dua kereta. Entah macam mana, tiba-tiba kami terlibat dalam kemalangan. Im ada bersama. Dia nak join sekali p umah Ima. Haa, Im ada bersama!! Im macam mana la ni? Katne? Erm… Maafkan Tikah Ma, kemalangan itu meragut nyawa Im.” Tidak semena-mena, air mata Ima mula berguguran dengan derasnya….. Mulutnya terkatup rapat. Tiada apa yang mampu diluahkannya. Hatinya tiba-tiba sakit. Sakit yang mencucuk teramat. “Innalillahiwainnailaihiroojiiuun”, matanya berkaca-kaca, bibirnya terkumat-kamit.
Tikaha menyambung bicaranya. “Sebenarnya, Tikah ingin menyampaikan pesanan terakhir daripada Im. “……………………………. Tikah melanjutkan perkataannya menerangkan segala yang ingin disampaikan.

Ya Allah, seperti dalam mimpiku, Ima tidak dapat menahan perasaannya. Ganggang telefon dilepaskan, dan ima terduduk tidak mampu berdiri. Ima menjerit dalam hatinya. “Ya Allaaaaaaaaaaah, kenapa jadi begini”. Ima menangis. Semakin lama semakin kuat erangan tangisannya.
------------------------------------------------------------------------------
“Im.. Rahim.. ooo Rahim.. Mana buat hati kesayangku ni…… Immmmm “Mama, maamaa… Im main la tadi. Ya, Allah Im ni nakal betul. Puas mama cari. P mandi. Baiklah”, dengan nada yang manja. “Sudah genap tujuh tahun semenjak peristiwa itu. Namun namanya tetap segar di ingatanku. Walaupun kita tidak dapat bersama. Aku bersyukur kerana kau telah banyak mengubahku untuk menjadi seorang muslimah yang sebenarnya. Terima kasih Im. Semoga rohmu tenang di sana.
--------------------Aku Kecundang di Jalan Persahabatan--------------------
Tamat

4 ulasan:

  1. terima kasih sbb sudi membaca dan memberi komen.. ^.^ men2 tulis jak tu... hehe

    BalasPadam
  2. Salam alaik,, Alhamdulillah tamat akhirnya.. penulisan yg baik, gaya bahasa yg menarik, indah dan best sgt dibaca.. tp, penghujungnya menyentuh perasaan. sedih.. huuu.. teruskn menulis lg ek. mmg terbaik la. style! :)

    BalasPadam
  3. Ateh Ain.. Wa'alaikumussalam pembaca yg setia.. hehe... terima kasih kerana sudi mengikuti episod demi episod cerita mie tu.. Walaupun tulisannya kelam-kabut dan banyak kekurangan, Ain sudi gak bertandang.. Ain pun apa kurangnya.. Segan dengan Ain.. Ain kan orang bahasa. Walhal mie pulak orang kira-kira (Math).. hehe.. Hepi sbb Ain bagi komen.. Sbnarnya, cerpen tu takda plan pun. Apatah lagi draf. Men hentam aja... InsyaAllah. Lau ada rezki, Mie tulis lagi ya... Ada cadangan tajuk mungkin?? ^.~ Thanks again

    BalasPadam

Cerita hati ^.~

Info, ini pasal 'Main Menu' di atas ni ^.~

1. kemBARA = Pengalaman seharian/bulan/tahun
2. kerJAYA = Pasal Kerja, selaku pendidik. RPH/RPT dll
3. kenANGAN = yg ni tidak lain tidak bukan pasal SMS.. hehe
4. kerisTALL = Tentang Mutiara kata/hikmah yg leh jadi pedoman
5. kALAM = Bacaan/ayat-ayat suci Al-Quran. Tentang khat jugak
6. KHaYaLaN = semua tentang khayalan la. Macam lagu2 ka.. Sajak ka... Hentam aja.. ^.~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Enjoy (^.~)

Terdapat ralat dalam alat ini

say TQ n sorry =)

"…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa ALLAH mengampunimu. Dan ALLAH Maha Pengampun, Maha Penyayang.” – An Nur : 22

Nabi s.a.w bersabda, "Orang yang paling sabar di antara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (Riwayat Ibnu Abiduyya dan Baihaqi)