Sharing is caring =)

Jumaat, 19 Oktober 2012

TARBIAH NURSYAHADAH 2


PENAFIAN: "Karya ini tiada kaitan dengan yang hidup ataupun yang telah meninggal dunia. Hanya sekadar suka hati. Penulisan ini bukan penulisan yang bersifat ilmiah dan tidak menggunakan tatabahasa dan penanda wacana yang betul. Sebarang kekurangan, didahului dengan kemaafan. Sebarang teguran, amatlah diharapkan dan diucapkan terima Kasih." =)


~TARBIAH NURSYAHADAH~

¸.•••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••.¸



LEMBARAN 2: Mewarna Impian

Suasana pada pagi ini sangat sejuk. Udin terjaga dari tidurnya. Dari tadi jam loceng berdering. "Ah, kacau betul la!! Asyik berbunyi saja jam dia ni. Mengganggu orang tidur saja." Udin mengomen dalam hatinya. "Wei bro, kasi off dulu ko punya jam tu ba. Bikin panas tau. Kacau tidur ja ni," Udin meluahkan rasa tidak puas hatinya. “Opss!! Sorry Bro. I lupa nak set dan off kan,” Lee Hatt Lah meminta maaf. “Hmm, nasib baik ko minta maaf. Kalau nda memang nda ngam la kita lepas ni,” bisik hati kecil Udin.


Azan berkumandang memecahkan keheningan subuh. Sayup-sayup kedengaran surah Al-Fatihah menandakan solat subuh telah bermula di Surau berdekatan. Udin hanya membiarkan subuh berlalu tanpa rasa bersalah. Dia lebih suka untuk menyambung tidurnya daripada mengerjakan rukun islam yang ke dua yang wajib dilaksanakan bagi setiap orang yang beragama Islam. Udin terus diulit mimpi. Diselimut dengan kain empuk yang menghasut hatinya supaya tidak perlu bangkit untuk mengerjakan solat pada awal pagi itu.


“Tok tok tok!! Bangun... Bangun!!! Solat Subuh...” Kedengaran bunyi ketukan di pintu biliknya. “Ehh... Nda pandai abis-abis. Lepas satu, satu lagi gangguan. Bikin panas betul lah. Nda tenteram aku tidur.” Mahu rasanya diterkam siapa yang mengganggu lenanya. Mahu saja disiat-siat tubuh yang mengganggu tidurnya. Api amarah yang berbara sebentar tadi menyala kembali. Udin membiarkan saja pintu biliknya di ketuk. Malas sungguh untuk bangun. Dia menutup telinganya dengan bantal dengan harapan supaya tidak ada gangguan lagi selepas ini. Perlahan-lahan, api kemarahannya reda dan dia menyambung kembali tidurnya.


Sabtu....

“Uwaaah!!!” Udin mengeliat. Cahaya sang mentari memenuhi ruang bilik memaksa Udin untuk bangkit. Dia melihatnya jam, sudah pukul 11.00 pagi. Dengan langkah yang longlai, dia menuju ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Dia perlu bersiap untuk mencari makanan tengahari. Perutnya sudah berbunyi menandakan loceng lapar. Mahu tidak mahu, dia terpaksa akur dengan kehendak tubuhnya. Disebabkan suasana di kampungnya berbeza dengan bandar metropolitan ini, dia perlu bersedia untuk berubah. Mengubah segala rutin kebiasaannya. Dari yang kecil hinggalah yang besar. Waktu tidurnya, waktu makannya, waktu bermainnya dan sebagainya tidak sama lagi seperti yang dulu. Kini, semuanya perlu dilakukan dengan jarak masa sejam lebih lambat berbanding masa di Sabah.


“Lee, jom pergi ke Pasar. Laparlah!!” Udin mengajak teman biliknya untuk pergi mencari makanan. "Baiklah, jom pergi ke cafeteria. Kita tengok apa yang ada di sana. You nak makan apa? Tanya Lee kepada Udin. “Apa-apa jak la, janji boleh makan. Let’s go.” Mereka pun menuju ke kafeteria. “Alamak, tutuplah. Macam mana ni Lee?” You larat tak nak jalan? I tau gerai makanan yang dekat di sini. I think around 2 kilometer. You nak ikut tak?” Tanya Lee mengajak Udin. “Ok la, nda tahan suda ni. Tahap ‘gaban’ sudah lapar ni." Kedua-dua pelajar Maktab perguruan Persekutuan Pulau Pinang (M4P) ambilan 2000 ini meneruskan hajat mereka dengan pergi ke gerai makan yang berhampiran dengan maktab.


“Wah, best jugak ar tempat ni. Banyak tempat makan di sini. Terbaik la. You biasa makan makanan Melayu ka Lee?” Lee tersenyum. “Ha!! You ingat I tak pandai ka. I biasa la. I kan orang Perak. Da pandai makan makanan orang Melayu. Jangan pandang rendah dengan I. Jom kita ambil makanan. Kita duduk dekat corner tu. Sejuk sikit, di bawah pokok. Ok, no problem!!” sahut Udin. Sambil menikmati juadah yang dipesan, tiba-tiba ada sesuatu yang memancing perhatian Udin. Seorang wanita yang seperti dikenalinya sedang duduk di sebelahnya. “Eh, macam kenal. Bukan perempuan hari tu ka. Rasanya macam ia, yang dijumpa masa di dewan tu. Apa tu ar... Kalau nda silap yang masa minggu suai kenal tu. Ya.. betullah tu. Si ‘bismillah’ tu. Naa, rezeki ku ni tau.” Udin bermonolog sambil tersenyum sendiri.


“Adah, kau tau tak ‘roomate’ si Fatimah tu. Ala, sebelah bilik Adah tu. Dengar-dengar, budak tu tak pandai solat. Nama saja orang Islam. Tapi bertudung pun tidak. Apatah lagi solat. Pelik betul aku. Betul jugak orang kata yang aku dengar. Orang Sabah Sarawak ni memang kurang agama betullah. Takut pulak nak berkawan dan rapat dengan depa. Tak pasal-pasal mengurangkan iman ni.” Seorang perempuan berbaju Merah memulakan bicaranya.
“Eh, tak baik tau. Tak semestinya mereka tu jahil agamanya. Mungkin ada sebab-sebab yang tertentu lah tu. Misalnya, kurang pengetahuan agama ka. Mungkin persekitaran dan budaya mereka tu berbeza. Tak baik buruk sangka. Kita bersangka baik kan lebih baik. Kalau nampak tak betul, kita tegur. Apa salahnya kita merapatkan diri dengan mereka. Mana tau, mereka dapat hidayah. Kan bagus lau macam tu.” Celah gadis yang berbaju kurung labuh yang dipanggil sebagai Adah.


“Wah, bagus jugak perempuan ni tau. Sudah lah cantik, baik. Mantap lagi! Kalau lah jadi ‘girl friend’ aku, waseh. Bahagia ni. Haha...” Udin mengelamun sendiri. Tanpa disedari, sudu yang dipegangnya terlepas dari tangannya dan terjatuh ke bawah. “Din, apa hal you ni? Boleh pulak you punya spoon jatuh. You sakit ka?” Lee menegur Udin. “Eh, iya ka? Haha, nda perasan pulak tau.” Udin berpaling ke belakang dan tunduk untuk mengambil sudunya. Tiba-tiba... “MAAAAK... Suara seorang gadis menjerit kuat di telinganya. Semua orang memerhatikan meja yang berada di sudut berhampiran jalan. “Eh... Sorry.. Saya nda sengaja.” Muka Udin berubah menjadi kemerah-merahan. Rasa gemuruh bersarang di hatinya. Rasa takut menghantui perasaannya. Udin melepaskan genggaman tangannya. Rupa-rupanya, sebelum dia mencapai sudunya di tanah, seorang gadis telah terlebih dahulu mengutip dan memegang hujung sudunya. Tanpa disengajakan, dalam masa yang sama Udin pun ingin mengutip sudu tersebut. Dan terjadilah satu peristiwa yang tidak diduga. Bukan sudu yang dipegang tetapi tangan yang terpegang.


Kejadian yang amat memalukan itu, menjadi memori hitam pada awal bulan pengajiannya di perantauan. Mukanya terukir simbol tangan , bekas tapak tangan seorang gadis yang dikenalinya sebagai ‘si bismillah’. Sakit sungguh dirasakannya. Macam kena tamparan bola sepak di mukanya.


-->Bersambung...






Rabu, 17 Oktober 2012

Mendidik, pilihanku


¸.•••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••.¸
Assalamualaikum w.b.t/لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Salam pendidik.. Ku kerahkan seluruh tenaga, memaksa jari-jemariku menari-nari di papan kekunci komputer ribaku. Meleraikan segala rantai-rantai yang mengikat mindaku supaya terus berkarya. 'Alahai, puitis sungguh bunyinya kan??'. (hehe, biasalah.. itulah gunanya bahasa, untuk memukau hati manusia.. entah betul ka tidak penggunaan kata di atas ni. hentam saja la)

"Kata ibarat pedang yang tajamnya bisa membunuh lawan. Kata-kata yang berhikmah dapat menyedarkan manusia. Begitulah pentingnya akan fungsi perkataan yang penuh bermakna. Alhamdulillah, syukur kerana dapat berkata-kata dan mengungkap makna kata-kata yang dibaca, yang didengar dan disebut. Bak kata seorang pensyarah semasa di maktab dahulu, 'Effective communication is very important to teachers. We need to create our own style that can enhance pupils' understanding through their learning. How?? You need to build effective communication among your students. Effective classroom management started from good communication skills between teacher and their children. Please, make sure no miscommunication in your class!! So that, you can deliver the lesson successfully"...

Begitulah pentingnya penggunaan bahasa yang berkesan (komunikasi yang berkesan) di dalam kelas. Bukan mudah untuk membudayakan budaya komunikasi berkesan ini. Banyak yang perlu diselidiki dan dititikberatkan. Antaranya, latar belakang murid-murid, bahasa pertuturan utama seharian, tahap bahasa murid-murid dan sebagainya. Sebagai seorang guru, pada pendapat saya, bukan mudah untuk menyampaikan maklumat yang ada di dalam minda. Apatah lagi apabila berhadapan dengan keadaan yang memerlukan murid-murid menaakul. Seperti kata seorang tokoh ilmu: "Orang yang hebat dalam ilmu (cemerlang dalam pelajaran) belum tentu dapat mengajar dan menyampaikan ilmu yang ada di dalam dadanya untuk membuatkan murid-muridnya pintar sepertinya. Gunalah apa kaedah sekalipun. Menggunakan bahan maujud, integrasi teknologi dalam p&p (menggunakan bahan bantu mengajar yang canggih) pasti tidak akan bermakna andai murid yang diajar TIDAK FAHAM."

Saya sendiri masih tidak dapat menguasai ilmu komunikasi berkesan ini apabila berhadapan dengan situasi murid-murid yang mempunyai pelbagai tahap kecerdasan (multiple intelligence), dan cara belajar (learning style). Memang benarlah, mengajar itu mudah tetapi mengajar dengan penuh bermakna itu sangat payah. Maksudnya, untuk menyampaikan ilmu itu adalah mudah, tetapi untuk menyampaikan ilmu dan membuatkan murid-murid itu memahami apa yang disampaikan itu yang susah untuk dicapai.

Adakalanya, kita akan berhadapan dengan karenah murid-murid yang luar biasa bagi saya. Ini adalah kerana, kadang-kadang setelah guru mengajar dan menilai, didapati murid-murid telah menguasai apa yang diajar. Walau bagaimanapun, setelah berlalu beberapa minggu, biasanya murid-murid akan mudah lupa dan tidak dapat menjawab topik yang diajar sebelum ini dengan betul. Di sinilah cabaran utama kepada guru akan timbul. Guru-guru akan menjadi 'morale down' dan beranggapan yang dirinya seperti tidak pandai mengajar. BUKAN SENANG KERJA CIKGU.

Sebab itulah, kalau anak anda tidak pandai dalam kelas, JANGAN SALAHKAN CIKGU, kalau anak anda pandai dalam kelas, JANGAN LUPAKAN CIKGU. Bukan apa, pada masa kini, guru-guru menjadi mangsa di atas ketidak pandaian anak seseorang. Mungkin betul dan mungkin tidak. Tetapi, secara peribadi saya tidak menyokong dakwaan ini. Alasannya, TIDAK ADA SEORANG GURU pun yang tidak mahu anak didiknya menjadi manusia berguna. Paling kurangpun tahu baca, tulis dan mengira. Apabila saya memikirkan secara mendalam, secara peribadi saya dapati punca utama masalah ini adalah disebabkan oleh masalah komunikasi yang tidak berkesan. Aspek yang lain penting juga, saya tidak nafikan tetapi setiap apa yang terjadi mesti bermula dengan lidah, kalau betul, lidah lah puncanya. Kalau salah, lidahlah juga penyebabnya. Dan inilah antara cabaran yang perlu dihadapi oleh seorang PENDIDIK seperti saya.

Coretan sekadar luahan hati,
Mendidik, pilihanku.............

Selasa, 16 Oktober 2012

Sajak buat bakal makmumku (~.~)



Maafkan ku kerna tak dapat memberikan apa-apa, 
kerna semua yang ada padaku dan yang menjadi milikku adalah milik Allah,
Namun yang mampu ku berikan adalah kejujuran, kesetiaan, keikhlasan, kebahagiaan dan ketenangan  bersamamu dlm menuju redha ILAHI,
selagi nadiku masih bernafas di dunia hingga ke syurga...


Tidak ku impi kau insan sempurna,
Kerana sedar kau jua sepertiku,
Mengheret gayutan masa-masa lalu,
Akibat kealpaan diri yang dulu,

Tidak ku harap engkau insan agung,
Diarak pujian maha melambung,
Ku akur kau jua sepertiku,
Cuba membaiki seribu satu kelemahan diri,
Natijah nafsu dan syaitan yang mengulit,

Tidakku perlukan serami bangsawan,
Menghambuskan aku dengan kemewahan,
Jauh sekali pangkat dan  gelaran,
Yang cuma mulia dibibir manusia,
Tapi kosong di sisi ILAHI,
Mengangkat riak dan takbur dipinggir hati,

Wahai bakal makmumku.......
Ku impikan kau seadanya,
Meletakkan Allah dan Rasul yang utama,
Berusaha sepenuh kudrat,
Membahagiakan aku dan bakal zuriatmu berlandaskan syariat,
Moga redha rahmat ILAHI buatmu, aku dan bakal zuriat kita..
menjadi suratan hakikat…

Amin... yarabbal alamin...

credit to: "Bingkisan kata" tq

Isnin, 24 September 2012

Rumahku Syurgaku (^.~)

✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•.¸✿


‎Assalamualaikum w.b.t/السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

"Setiap orang mengimpikan untuk mempunyai rumah sendiri. Tidak kiralah besar, sederhana mahupun kecil. Bermacam-macam bentuk dan 'pattern' rumah yang dapat diperhatikan di mana-mana sahaja. Ada yg berbentuk segiempat, bulat, dua tingkat, setingkat dan sebagainya. Ada yang berukir, berunsur seni dan nilai estetika yang tinggi. Setiap binaan menggambarkan seni sebuah tamadun, menggambarkan budaya sesuatu kaum."
sila klik gambar untuk besarkan

Salam perjuangan dan salam pertemuan. Kali ini saya ingin berkongsi tentang sejenis perisian yang boleh digunakan untuk mereka dan menghasilkan pelan rumah sendiri. Mudah sahaja. Dan yang pastinya sangat senang dan menyenangkan menggunakan perisian ini. Saya tertarik untuk mecipta model rumah, bukan rumah sendiri tetapi hanya sekadar suka-suka disamping menimba ilmu dalam seni pembinaan. Sekali sekala menjadi arkitek. =)

Dalam gambar di atas, ada 3 jenis rumah yang telah saya hasilkan, Rumah A, B dan C. Model Rumah A tu hanya sekadar suka hati, mungkin tidak mampu dimiliki. Cukuplah rumah B atau C menjadi pilihan hati. Saya menggunakan perisian "Home Designer Suite" versi 8.0 untuk menghasilkan pelan rumah ini. "Meh cni ambo cite ckit pasal pelan rumah B dan C ni. hehe..."




Pelan Rumah B:
Pelan rumah B dan C lebih kurang sama. Panjang dan Lebar ialah 12m x 7m. Tak besar pun. Sederhana saja. Tak mampu nak buat yang besar-besar. Lagi pun, hanya sebagai perancangan ja. Lau dapat buat, alhamdulillah. Lau tak dapat, lain kali pulak. hehe...

Berdasarkan Rajah, dapat dilihat ada 4 buah bilik. Rasanya cukup untuk rumah sederhana. Mungkin ruang bilik adalah kecil, tapi kira ok la kan. Janji ada. 'Men sketch ja pun'. =) Nak baca pasal bilik yang ada, leh lihat pada kotak berwarna hijau tu beserta anak panah.

K la, sedikit 'description' pasal 'design2' rumah ni. Lau ada masa dan kelapangan, 'explore' la sendiri. Best jugak tau. Nanti la kita cerita lebih detail lagi. Da lewat. Mok tidur suda. hehe. K, selamat bermimpi rumah sendiri ^.~


Khamis, 19 Julai 2012

KeranaMU (~.^)


   Am                f
Bismillah, permulaan bicara,
    G                  c
Luahan rasa di dalam dada,
   Am                f
Meminta kepada Yang Maha Esa,
 G         E          Am
Di setiap untaian kata,
G          Em       Am
Di setiap tadahan doa...

  Am
Ya Allah..
    E            f                 c           g
Pimpinlah hatiku dan juga akalku,
    Am        em              f                  c           g
Perindahkan peribadi, juga tutur kataku,
Am            em              f                  c            
Keranaku tak mampu, melawan nafsuku,
    F                  g             c
Tanpa kasih dan sayangMu...

 C                                  g
Ku mengenalimu kerana Allah,
Am                               e
Ku menyayangimu kerana Allah,
F                                  c
Ku merinduimu kerana Allah,
F                                  g
Ku mengasihimu kerana Allah...

Am                               em
Kau mengenaliku kerana Allah,
F                                  c  g
Kau menyayangiku kerana Allah,
Am                               em
Kau merinduiku kerana Allah,
F                      g          am
Kau mengasihiku kerana Allah...

Allahumma arinal haqo haqqoowwarzukhnattibaa ‘ah..

Wa arinal baa thila baa thilawwardzuqnajtinaa bah
am
Ya Allah, tunjukkanlah kepada kami
                                                e
 perkara yang benar itu adalah benar dan
                                                f
pandulah kami supaya mengikutinya, dan

tunjukkanlah kami perkara yang batil itu
            c
adalah batil supaya kami
                        g
meninggalkannya...

Am                 e
Astaghfirullah
F                      c  g
Subhanallah.. Alhamdulillah

Am                   em
Allahuakhbar..
F                      g   am
Laa ilaa ha illallah

 Am                                             e
Ku menyintaimu kerana agama
E
yang ada pada dirimu
f
jika hilang ia dalam dirimu
            c                                  g
maka hilanglah cintaku padamu

 Am                                            
Kasihilah aku kerana agama
E
yang ada pada diriku
f
jika ia tiada
            g                      am
hilangkanlah cintamu padaku
f
jika ia tiada.
G                                  am
Hilangkanlah cintamu padaku..

Khamis, 24 Mei 2012

~TARBIAH NURSYAHADAH 1~


NASKAH CINTA 3

NASKAH CINTA 3

¸.•••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••.¸


AL-MALIK ( Maha Merajai / Memerintah)
PENGERTIAN:
Allah SWT Maha Memerintah. Raja sekalian alam. Seperti yang terkandung dalam ummul kitab Al-Fatihah. "Maalikiyau middiin" yakni Yang menguasai sekalian alam ataupun membawa pengertian Raja sekalian alam apabila dipendekkan bacaan mim. Allahlah pemilik sekalian alam, pemilik hati kita. Tiada yang lebih kuasa dan lebih agung melainkan Allah SWT.

PENERAPAN:
Sifat Allah yang Maha Menguasai, mendorong seseorang untuk bersikap patuh dan taat kepada pemilik hati yang sebenarnya.

(¯`´¯) ..•¨`* ܓ
´*.¸.•´
` "Ya Malik..."...


Rabu, 23 Mei 2012

NASKAH CINTA 2

NASKAH CINTA 2

¸.•••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••.¸
 

AL-RAHIM (Maha Penyayang)
PENGERTIAN:
Allah SWT Maha Memberi rahmat dan kenikmatan yang luas, khususnya untuk orang yang beriman, sehingga mereka mendapat kenikmatan dan rahmat yang tidak ada tolok bandinganya di akhirat terutama di dalam syurga. Sementara golongan kafir tidak mendapatnya.

PENERAPAN:
Sifat Allah yang Maha Penyayang, mendorong seseorang untuk bersikap penyayang (bersifat khusus).

(¯`´¯) ..•¨`* ܓ
´*.¸.•´
` "Ya Rahim..."...

Selasa, 22 Mei 2012

NASKAH CINTA 1

NASKAH CINTA 1

¸.•••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••.¸
AL-RAHMAN (Maha Pemurah / Pengasih)

PENGERTIAN:
Allah SWT Maha Memberi rahmat dan kenikmatan kepada semua makhluk tanpa kecuali. Semua manusia yang beriman mahupun kafir, manusia yang taat mahupun yang derhaka, yang dosanya sedikit mahupun dosanya yang banyak. Semuanya tidak terkecuali. Rahmat Allah meliputi segala makhluk. Manusia diberi rezeki udara, air, cahaya matahari dan sebagainya. Memang rahmat Allah melimpah-ruah tidak terhitung banyaknya.

PENERAPAN:
Sifat Allah yang Maha Pemurah, mendorong seseorang untuk bersikap mengasihi (bersifat umum).

(¯`´¯) ..•¨`* ܓ
´*.¸.•´
` "Ya Rahman..."...

NASKAH CINTA (~.^)


Al-Asma’ Al-Husna

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ءال محمد

Firman Allah SWT:
 
Maksudnya: "Dan Allah mempunyai nama-nama Yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepadanya Dengan menyebut nama-nama itu, dan pulaukanlah orang-orang Yang berpaling dari kebenaran Dalam masa menggunakan nama-namaNya. mereka akan mendapat balasan mengenai apa Yang mereka telah kerjakan."

(Al-A’raf: 180)


Maksudnya: "Katakanlah (Wahai Muhammad): "Serulah nama " Allah" atau nama "Ar-Rahman", Yang mana sahaja kamu serukan (dari kedua-dua nama itu adalah baik belaka); kerana Allah mempunyai banyak nama-nama Yang baik serta mulia". dan janganlah Engkau nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu, juga janganlah Engkau perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara Yang sederhana antara itu."
 (Al-Israa': 110)

Dari Abu Huraira R.A.: Nabi saw. bersabda: "Allah itu memiliki sembilan puluh sembilan nama yang bagus. Barang siapa yang mampu menghafalnya, maka dia akan masuk syurga. Sesungguhnya Allah itu ganjil [esa] dan Dia menyukai [bilangan] yang ganjil." - Sahih Bukhari[1]

=============================================

Salam ingatan dan muhasabah untuk diriku dan dirimu... (^.~)

InsyaAllah, sempena kedatangan bulan Rejab ini, saya akan melancarkan satu program yang dipanggil program “NASKAH CINTA” iaitu mengenal nama-nama Allah sehari satu nama. Tujuan program hafalan dan bacaan ini adalah untuk memberi tugasan kepada diri sendiri disamping melatih diri sendiri supaya mengenal, mengetahui dan memahami 99 asmaulhusna, nama-nama Allah yang Maha indah. InsyaAllah, saya akan cuba berkongsi tentang nama-nama Allah yang kita biasa dengar tetapi jarang sekali untuk kita mengenali dan memahami dengan lebih mendalam. Marilah kita bersama-sama berusaha menghafal, mengingat, mengenal dan memahami makna disebalik nama-nama Allah ini. Kalau mampu dihafal sehari sekali, insyaAllah sehingga penghujung Ramadhan kita akan mampu mengenal 90 nama-nama Allah. InsyaAllah. Segala kekurangan amatlah dikesali dan terlebih dahulu diucapkan beribu kemaafan. JDHP, MMMS (+.+) amiin


Isnin, 21 Mei 2012

RPM (keutamaan Rejab)


RANCANGAN PEMBACAAN MINGGUAN (BISMILLAH)
StyLE (^.~)
1 REJAB 1423 H
JDHP, MMMS
KELAS
PENENANG JIWA
RUJUKAN BUKU
TERJEMAHAN KITAB MUKASHAFAH AL QULUB
(IMAM AL-GHAZALI)
TAJUK
KEUTAMAAN BULAN REJAB
HASIL PEMBELAJARAN
Di akhir proses pembacaan hati dapat;
  i.    Mengenali kelebihan bulan rejab, bersedia untuk memulakan langkah yang lama terhenti dan memperbanyakkan amal ibadah.
KEMAHIRAN/ISI KANDUNGAN
1.     Rasulullah S.A.W. bersabda:
“Rejab adalah bulan Allah, Syaaban itu bulanku dan Ramadhan adalah bulan umatku.”

Ahli isyarat mengatakan, “Rejab itu terdiri dari huruf ra, ertinya ialah rahmat. Kemudian jim (ج), ertinya jurmul ‘abdi (kesalahan hamba). Dan ba, ertinya birru Allah (kebaikan Allah). Maka seolah-olah Allah mengatakan, “Aku jadikan hamba-Kudi antara rahmat dan kebaikan-Ku.”

Dari Abu Hurairah r.a., dia berkata bahawa telah bersabda Rasulullah S.A.W.:
“Siapa puasa dua puluh Rejab, maka dituliskan untuknya puasa enam puluh bulan. Itulah hari di mana untuk pertama kalinya Jibril turun kepada Nabi S.A.W. diisrak-mikrajkan.” Baginda juga bersabda: “Rejab adalah bulan Allah. Siapa puasa sehari dari bulan Rejab kerana iman dan mengharapkan akan keredhaan Allah, pasti dia mendapatkan redha Allah yang Maha Agung.”

Dikatakan, “Allah menghias bulan-bulan itu dengan empat bulan. Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram dan Rejab.: Itulah empat bulan haram yang disebutkan dalam Al-Qur’an:


36. Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) Dalam Kitab Allah semasa ia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan Yang dihormati. ketetapan Yang demikian itu ialah ugama Yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu Dalam bulan-bulan Yang dihormati itu (dengan melanggar laranganNya); dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya; dan ketahuilah Sesungguhnya Allah beserta orang-orang Yang bertaqwa.
(At-Taubah:36)
  
2.     Dari Anas r.a., dia berkata, “telah bersabda Rasulullah S.A.W.”:

“Siapa berpuasa tiga hari dari bulan haram, dituliskan untuknya pahala ibadah Sembilan ratus tahun.” Dan berkata Anas r.a., “Pekak sajalah kedua telingaku jika aku tidak mendengarnya dari Nabi S.A.W.”

Bulan yang mulia itu ada empat. Malaikat terpilih juga empat. Kitab terutama yang diturunkan juga empat. Anggota wudhuk juga empat. Kalimat tasbih terutama juga empat, iaitu: ‘Subhanallah, walhamdulillah, laa ilaahaillallah, allahuakbar’. Musim juga empat: bunga, luruh, hujan dan kemarau. Khulafaur-Rasyidin juga empat: Abu Bakar, Umar, Usman dan Ali r.a.

Ad-Dailami merawikan dari Aisyah r.a., dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda”:
“Allah menyiramkan kebaikan pada empat malam: malam Adha, malam Fitri, Malam Nisfu Syaaban dan malam pertama bulan Rejab.”

Ad-Dailami merawikan dari Abi Umamah dari Rasulullah S.A.W., baginda bersabda:
“Ada lima malam, tidak akan doa tertolak: malam pertama bulan Rejab, malam nisfu Syaaban, malam Jumaat, malam Aidil Fitri dan malam Aidil Adha.”

REFLEKSI/
MUHASABAH DIRI:
Pesanan utk diriku sendiri ~.~

اللهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ
(Allahumma baariklana fii rajabin wa sya’baana wa ballighnaa ramadhaan)

Maksudnya: “Ya Allah ya Tuhanku, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya’aban dan sampaikan (Hidupkan) kami ke bulan (sehingga) Ramadhan”. (HR Baihaqi)

Khasiat dan kaifiatnya apabila membaca doa ini, sebagaimana diriwayat dari Anas r.a.: “Adalah Rasulullah sollallaahu alaihi wasallam apabila masuk bulan Rejab, baginda mengucapkan doa tersebut”. (Ruj. Al-Azkar an-Nawawiyyah).

InsyaAllah, bersama-samalah kita mulakan langkah, hidupkan enjin yang telah lama berehat. Kita gunakan masa yang ada dengan sebaik-baiknya. Semoga kita mendapat ganjaran pahala daripada bulan-bulan yang penuh keistimewaan ini. InsyaAllah.

Info, ini pasal 'Main Menu' di atas ni ^.~

1. kemBARA = Pengalaman seharian/bulan/tahun
2. kerJAYA = Pasal Kerja, selaku pendidik. RPH/RPT dll
3. kenANGAN = yg ni tidak lain tidak bukan pasal SMS.. hehe
4. kerisTALL = Tentang Mutiara kata/hikmah yg leh jadi pedoman
5. kALAM = Bacaan/ayat-ayat suci Al-Quran. Tentang khat jugak
6. KHaYaLaN = semua tentang khayalan la. Macam lagu2 ka.. Sajak ka... Hentam aja.. ^.~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Enjoy (^.~)

Terdapat ralat dalam alat ini

say TQ n sorry =)

"…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa ALLAH mengampunimu. Dan ALLAH Maha Pengampun, Maha Penyayang.” – An Nur : 22

Nabi s.a.w bersabda, "Orang yang paling sabar di antara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (Riwayat Ibnu Abiduyya dan Baihaqi)