Sharing is caring =)

Ahad, 15 Mei 2011

Selamat Hari Guru ^^

Assalamualaikum…. ^^

Salam ukhuwah.. Ikatan tali antara kita kian erat dimamah usia. Moga-moga ia tetap utuh walau ditelan zaman sekalipun.

Entri kali ini, aku tujukan khas kepada kedua ibu bapaku. Pertama-tama, “Selamat Hari Ibu” buat permaisuri hatiku yang tercinta lagi dikasihi, Bonda Norenah (*maaf lambat wish, sbb bg ank yg nakal ni, hari2 adalah hari ibu.. kan kan? Hehe… Jgn marah ye mak). Dan yg utama dan kedua, “Selamat Hari Guru” buat ayahanda yang dihormati lagi dikagumi, Cikgu Rajid gelaran diberi. Dan tidak lupa juga, ‘Happy Teacher’s Day’ specially to me (Da jadi cikgu ^^), untuk guru-guruku yang mendidikku selama ini, yg memberi sentuhan dalam hidupku sehingga aku berjaya mencapai ‘title’ pendidik, selaku penyambung warisan pembentuk modal insan. Kepada teman-teman seperjuangan, “Selamat Hari Guru”. ^^

Bismillahirrohmaanirrohiim…

“Allahummarahmataka arjuu falaa takilnii ilaa nafsii thorfata a’iin. Wa aoslihli sya’nii kullahu laa ilaa annkta.”

Maksudnya: “Ya Allah ya Tuhan kami, rahmatMu yang sentiasa aku harapkan, kerana itu janganlah Engkau serahkan urusanku kepada diriku sendiri meskipun sekelip mata, perbaikilah urusanku, tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau..” amiin……..(Riwayat Ahmad)
--------------------------------------------------------
Inginku nukilkan segala rasa yang terbungkam di dada, khas kepada insan bergelar GURU. Sesungguhnya dulu, aku tidak memahami akan makna tersirat disebalik gelaran yang begitu istimewa ini. Sehinggalah tiba giliranku untuk memikul amanah yg dulu ku perlekeh-lekehkan. Amanah yang amat penting dalam kemenjadian manusia. Aku tidak pandai berfalsafah mahupun berbicara tentang agama. Cuma ingin berkongsi pengalaman yang pernah dilalui dan sedang dilalui merentasi masa kini.

Mengenang zaman kenakalan sewaktu di bangku sekolah rendah lagi, membuatkan aku tersenyum dan berfikir. “Oh, patutlah dulu cikguku mati-mati menghukum dan mendendaku! Rupa-rupanya, mendidik ini bukanlah suatu tugas yg mudah”. Masa kanak-kanak dulu, aku adalah antara manusia yg sangat susah untuk dikawal. Kalau bab ponteng sekolah, akulah nombor satu. Kalau pasal tidak siap kerja rumah, akulah juara. Dan kalau disebut namaku, tidak seorang pun guru-guru yang akan menampakkan senyuman di bibir mereka.

“Ketua kelas, mana si Rozaimi?” Tanya Cikgu. “Dia, ndak ada cigu, dia nda hadir”, jawab ketua kelasku. Antara soalan yg kerap kali ditanya kepada murid-murid setiap kali masa subjek matematik. Aku memang tidak suka matematik. Begitu juga Subjek Agama Islam. Aku amat anti kedua-dua mata pelajaran ini. Kalau boleh, tiap kali ada masa Mt dan Pai, aku akan cuba untuk tidak menghadirkan diri ke sekolah. Nak tahu kenapa? Sebabnya aku amat benci melihat guru-guru subjek ini. Masih segar diingatanku, ketika aku tidak menyiapkan kerja sekolah yg diberi oleh Ustaz Zikri.

Aku antara org yg mendapat penangan yg istimewa pada hari itu. “Rozaimi, pilih 1 antara semua. Kamu nak kena conteng muka atau hisap puting susu mainan atau buka baju atau panjat tiang bendera ataupun kena rotan!!” Terketar-ketar aku masa tu. Rasa macam nak terkencing ja. Mujur dapat di tahan. “Saya nak kena conteng muka ustaz”, jawabku. Rakan2ku semua mentertawakanku setelah melihatkan wajahku yang terlakar muka seekor kucing. Aku menangis masa tu, tak salah ketika aku di tahun 4 cemerlang. Aku memang sangat benci ustaz tu. Tapi Alhamdulillah, melaluinya aku dapat menghafal surah2 lazim yg diarahkannya untuk dihafaz. Walaupun caranya nampak keras, tapi pendekatannya amat berkesan, aku dapat memaksa diriku utk menghafal setiap surah hafazan yg dia arahkan. Yang guru math, lagi la aku benci. Setiap kali ujian, mesti aku gagal. Asyik2 je kena round padang sampai 7 pusingan. Yg buat aku panas tu sbb dia suruh ‘round’ tgh2 panas. Dah la memalukan, depan guru2 dan sekolah. Tension betul aku. Entahlah, aku pun pelik. Apa hal sifat aku tak sama macam dulu.. hehe.. Mungkin Tuhan nak tunjuk kot. Kita boleh berubah. Sebenarnya aku berani buat hal masa skolah rendah dulu sbb bapa aku guru besar kat situ. Sbb tu lah aku naik angin..hehe… ingatkan aku dapat selamat. Tapi, bila kehadiran guru2 baru kat sekolah tu, macam2 rules baru diperkenalkan. Macam aku sebut kat atas tu la.
Walaupun aku didera dan disiksa macam tu. Sebenarnya, aku suka gak. Atleast, aku ada rasa takut untuk timbulkan masalah. Alhamdulillah, berkat kesabaran guru2ku mengajar dan mendidikku. Akhirnya aku berjaya mendapat A dalam 2 2 mata pelajaran tu. Terkejut parent aku. Macam tak percaya ja. Hehe.. Sebenarnya, bila di ‘reflect’ balik. Pendekatan yg mereka guna tu sbnrnya adalah kaedah ‘psychology’. Macam yg aku blajar kat maktab sblm ni. Pendekatan itu jugalah yg aku guna pakai sekarang ni di sekolah yg aku mengajar. Tapi, dimurnikan sedikit. Takut kena saman plak. Hehe.. k.. stop!!

Akhir kata, aku berdoa semoga aku berjaya mendidik dan menghasilkan tokoh2 terkemuka yg akan mengemudi pembangunan Negara kita pada masa akn dating. Kalau tak mampu pun, cukuplah sekadar menjadikan anak2 muridku insan yg berguna utk diri sendiri, keluarga, masyarakat dan Negara.. ^^

1 ulasan:

  1. terima kasih cikgu.. jasamu tidak dapat ku balas. terima kasih kerana menjadikan aku seorang insan yg berguna.... ^'.^

    BalasPadam

Cerita hati ^.~

Info, ini pasal 'Main Menu' di atas ni ^.~

1. kemBARA = Pengalaman seharian/bulan/tahun
2. kerJAYA = Pasal Kerja, selaku pendidik. RPH/RPT dll
3. kenANGAN = yg ni tidak lain tidak bukan pasal SMS.. hehe
4. kerisTALL = Tentang Mutiara kata/hikmah yg leh jadi pedoman
5. kALAM = Bacaan/ayat-ayat suci Al-Quran. Tentang khat jugak
6. KHaYaLaN = semua tentang khayalan la. Macam lagu2 ka.. Sajak ka... Hentam aja.. ^.~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Enjoy (^.~)

Terdapat ralat dalam alat ini

say TQ n sorry =)

"…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa ALLAH mengampunimu. Dan ALLAH Maha Pengampun, Maha Penyayang.” – An Nur : 22

Nabi s.a.w bersabda, "Orang yang paling sabar di antara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (Riwayat Ibnu Abiduyya dan Baihaqi)