Sharing is caring =)

Selasa, 21 Jun 2011

Akidah yang hilang??

Assalamualaikum kepada teman seagama denganku sekalian.. Kali ini, saya ingin berkongsi sesuatu yang hilang dan amat penting dalam kehidupan seorang yang beragama islam. Apakah itu? Pernahkah sahabat-sahabat mendengar istilah "Aqidah Al-Wala' Al-Bara'? Mari kita sama2 menyingkap erti disebalik "Al-Wala' Al-Bara'".

-----------------------------------------------------
Sesungguhnya apabila hamba ALLAH benar2 ikhlas mahu bermujahadah pada jalanNya. Pasti IA akan tunjuki jalanNYA. InsyaAllah, ketika seorang mukmin berada di puncak amal, akidah itulah nanti yg akan menyelamatkan dia dari sifat ghurur yg diciptakan oleh iblis laknatullah. Misalnya kebanyakan pendapat ulama tasawuf menyatakan bahawa apabila seseorang itu beramal hendaklah dia beramal semata-mata kerana Allah. Dalam pada itu, kita tidak beramal kerana inginkan syurga dan takutkan neraka. Barangsiapa yg beramal dalam keadaan demikian, sesungguhnya mereka itu jatuh kepada hukum syirik kecil, iaitu dosanya dosa besar kerana syurga dan neraka itu adalah makhluk Allah. Jika seseorang itu tidak memahami akidah Al Wara' al Bara', pasti tipu daya iblis akan menggunakan senjatanya untuk menyesatkan manusia dengan mengatakan bahawa apakah patut kita tidak takut kepada neraka. Dan tidak menyukai syurga sedangkan Allah mengkhendaki kita takut kepada nerakaNya dan hendaklah mencintai SyurgaNya. Justeru, seseorang para salik akan tersesat jalan kerana berpegang kepada fahaman hakikat semata iaitu beramal hanya kerana Allah. Walaupun Allah menyuruh kita takut kepada neraka tetapi para salik ini tidak beranggapan mereka perlu takut kepada neraka kerana bagi mereka perbuatan itu boleh menyebabkan mereka syirik. Maka iblis pun terketawa terbahak-bahak kerana kebodohan para salik yg tidak menguasai akidah yg sempurna lalu mengiyakan sesuatu perkara yg Allah suruh (iaitu beramal semata-mata kerana Allah bkn kerana makhluk) dan menidakkan sesuatu perkara yang Allah suruh seperti hendaklah org beriman takut ancaman nerakaKu dan cintailah syurgaKu. Hal ini sama juga apabila Allah memerintahkan hendaklah kamu taat kepada Allah, kpd RasulNya dan juga kepada ulil amri. Ternyata jika tidak ada pengetahuan tentang akidah Al Wala' dan Al Bara', ayat tadi pasti dianggap oleh para salik sebagai ayat yg tidak perlu dipatuhi kerana boleh menyebabkan syirik. Yang harus dipatuhi ialah Allah semata-mata. Itulah antara tujuannya saya mengkhendaki anda menguasai akidah yg hilang itu kerana akidah inilah nanti yg akan berfungsi memulihkan kembali agama Allah tanpa melihat kebenaran berasaskan hubungan kekeluargaan, keakraban, kebangsaan dan kenegerian. Dengan kata lain, akidah ini sanggup memancung kepala ibu kita, ayah kita, suami kita, isteri kita, anak kita dan siapa sahaja yg dekat dengan kita sekiranya mereka itu musuh Allah yg nyata. Sebagai seorang yg berpegang kepada akidah ini, mereka akan memancung musuh2 Allah yg Allah benci dan mereka akan mencintai sesiapa sahaja makhluk yg Allah cintai. Justeru, tidak ada istilah konsep asabiyah dan konsep kebangsaan yang ada dalam roh islam itu sendiri. Itulah ajaran islam yg sebenarnya yg telah hilang akibat perancangan rapi yg dilakukan oleh puak yahudi utk menghancurkan islam. Untuk kembali semula menjadi agama yg menguasai segala agama di muka bumi, maka akidah ini menjadi tunggak utama dalam mewujudkan cita2 yg di impikan oleh semua umat islam. Inilah akidah yg pertama2 ditekankan oleh baginda Rasulullah.

Dalam sirah nabi, dikisahkan tentang seorang sahabat iaitu Mus'ab bin Umair r.a. Ketika itu, saudaranya yg masih kafir berada dalam kawalan Abdul Rahman bin Auf sebagai tawanan perang. Maka berkatalah Mus'ab:

"Tambat olehmu akan tawananmu."

Lantas berkata saudaranya yg menjadi tawanan perang itu. "Hai saudaraku, adakah pantas engkau katakan begitu?"

Mus'ab menjawab: "Sesungguhnya ia (Abdul Rahman Auf) adalah saudaraku, bukan engkau." Maka bila ternyata baginya bahawa orang itu adalah musuh Allah, Mus'ab merongkaikan ikatan persaudaraan atas dasar darah ikatan kaum kerabat (adik-beradik).

Dan sesungguhnya akidah ini telah kelihatan sejelas-jelasnya dalam masyarakat Madinah di zaman Rasulullah. Ketika itu, para sahabat membunuh ayahnya yg musyrik serta saudara-saudaranya yg musyrik sebagai pendekatan diri kepada Allah di medan perang. Lalu turunlah satu ayat yg mengisahkan tentang Abu Ubaidah r.a. ketika ia membunuh ayahnya dalam peperangan badar. Ini menerangkan kepada anda akan puncak yg tinggi yg mana mereka memperoleh selama mereka berada dalam didikan tangan Rasulullah s.a.w.

Firman Allah yg bermaksud:
"Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah redha terhadap mereka, dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya hizbullah itu adalah golongan yang beruntung.

(Surah Al-Mujadalah: 22)

Begitu juga kisah Mahisah bin Mas'ud membunuh pemimpin bani Quraizah, berkata kepadanya oleh saudara tuanya (abang) yg kafir:
"Hai Mahisah, alangkah kerasnya hati engkau". Mahisah menjawab: "Sesungguhnya telah menyuruh akan aku untuk membunuhnya oleh orang yg jikalau menyuruh ia akan aku membunuhmu, nescaya aku bunuh engkau. Demi sesungguhnya telah menyuruh akan daku oleh Rasulullah s.a.w untuk membunuhnya dan jikalau ia menyuruh aku untuk membunuhmu, nescaya aku bunuh engkau."

Dari segi bahasa, Al-Wala' ertinya pertolongan, kecintaan, persahabatan, ketaatan dan seumpamanya. Sementara Al-Bara' bererti terlepas atau bebas atau membenci sesuatu kerana menuruti sesuatu.

Ketika melihat musuh-musuh Allah, akidah Al Wala' Al Bara' yg berfungsi membentuk perpaduan, persatuan dan kekuatan ummah yg bersatu bukan atas dasar kebangsaan atau keturunan atau darjat atau kekerabatan TETAPI AKIDAH INI DIJALINKAN OLEH HUBUNGAN IKATAN SILATURRAHIM ATAS NAMA LAILAHAILLALLAH. Maka pihak musuh telah dapat mencium kekuatan sebenar umat islam lalu merekapun mencipta semangat kenasionalan (kebangsaan). Kalau dalam negara kita, konsep satu malaysa itulah ajaran dajjal. Ingat itu. Jika kita membenarkannya akidah kita sudah tercedera dan kesuciannya sudah ternoda.

Firman Allah ta'ala yg menggambarkan betapa benarnya hubungan kekerabatan bukanlah sebagai tanda orang itu benar-benar beriman kepada Allah melainkan kekerabatan itu juga adalah mencintai Allah. Firman Allah yg bermaksud:

"Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu berkhiana kepada suaminya (masing-masing), maka suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikitpun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya): "Masuklah ke dalam jahannam bersama orang-orang yang masuk (jahannam)." (At Tahrim: 10)

Firman Allah lagi yg bermaksud:
"Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: "Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja. Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: "Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah." (Ibrahim berkata): "Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali."
(Al Mumtahanah: 4)

Malah, Ibnu Taimiyah berkata: "Tiada kegembiraan dan tiada pula kelazatan yg sempurna bagi hati kecuali kecintaan kepada Allah, mendekatkan diri kepadaNya dengan sesuatu yang DIA sukai. Tidak mungkin ada kecintaan pada Allah kecualoi berpaling dari tiap2 yg tidak dicintaiNya. Dan inilah hakikat LAAILAHAILLALLAH, iaitu agama Ibrahim dan seluruh nabi-nabi. Adapun bahagian kedua iaitu MUHAMMADURRASULULLAH maknanya adalah semata-mata mematuhi Rasulullah s.a.w terhadap apa yg diperintahkannya dan meninggalkan sesuatu yang dilarangNya. Inilah gambaran-gambaran kekasih Allah (para wali) yang termaktub dalam sebuah hadis sahih.

"Sesungguhnya, ada golongan manusia dari hamba2 Allah, mereka bukan dari nabi-nabi dan bukan pula dari orang-orang yang syahid. Para nabi dan syuhada mengkagumi mereka pada hari kiamat kerana kedudukan mereka daripada Allah ta'ala. Sahabat berkata: "{Ceritakanlah kepada kami siapa mereka itu?" Rasulullah s.a.w menjawab: "Mereka adalah suatu golongan yang saling cinta-mencintai kerana agama Allah, bukan kerana hubungan sanak saudara diantara mereka dan tidak pula harta yg membuat mereka saling menyayangi dan saling mengasihi, demi Allah sesungguhnya wajah mereka bercahaya-cahaya dan sesungguhnya mereka di atas cahaya. Mereka tidak takut apabila manusia takut dan mereka tidak tidak berdukacita apabila manusia berdukacita." Kemudian Baginda membaca ayat: "Ingatlah sesungguhnya kekasih-kekasih Allah tiada berasa takut dan mereka pula tidak berasa dukacita."

Juga dalam hadis sahih yg lain, maksudnya:
"Seteguh-teguh ikatan iman ialah tolong-menolong kerana Allah dan berseteru kerana Allah jua dan cinta kerana Allah dan benci juga kerana Allah."

Dalam hadis sahih yg lain: Maksudnya:
"Kasih-sayangku adalah menjadi hak orang yang nasihat-menasihati keranaKU dan kasih -sayangKU menjadi hak orang yang kunjung-mengunjungi keranaKu, dan kasih sayangKu menjadi hak orang yang saling bermurah hati keranaKu, orang yang kasih-mengasihi adalah di atas mimbar dari cahaya yang mana para nabi, Assiddiqin dan para syuhada merasa kagum melihat mereka dengan sebab tempat mereka itu."

Ada banyak hadis dan ayat Al quran melarang kita mengikuti, memasuki, mempercayai dan menuruti serta mengiyakan apa yang dibawa oleh orang-orang kafir. Sebahagian daripada hadis tersebut adalah seperti berikut:

Maksudnya: "Sesiapa yang berkumpul dengan orang-orang musyrik dan tinggal besertanya, maka sesungguhnya ia adalah seumpama orang musyrik tersebut."

Lihat bagaimana Allah menegur Nabi Nuh dan mengajarnya memutus hubungan kerabatnya iaitu anaknya setelah ia cuba meminta agar Allah menyelamatkan anaknya.

Firman Allah: "Allah berfirman: "Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan."

(Huud: 46)

Kemudian, lihat pula bagaimana Nuh menyatakan taubatnya kepada Allah atas kesalahannya emminta sesuatu yang tidak sepatutnya kepada Allah:

"Nuh berkata: Ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakikat)nya. Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi."
(Huud: 47)

Dengan kata lain, sesiapa yg cinta kepada Allah dan membenci kerana Allah dan ia menolong kerana Allah dan memusuhi juga kerana Allah makahasanya tercapailah pertolongan Allah dengan yang demikian dan seorang hamba Allah tidak akan mendapatkan rasa keimanan dan jika sekalipun banyak sembahyangnya, puasanya, sehingga dia berada dalam keadaan demikian. Tegasnya doa kaum mukmin tidak mungkin Allah tunaikan tanpa akidah ini. Inilah juga kunci makbulnya doa seorang ahli di jalan kebenaran. Wallahu'alam..
-----------------------------------------------

Semoga perkongsian ini memberi kebaikan dunia dan akhirat.. Ku panjatkan rasa syukur kehadrat Ilahi kerana memberi petunjuk ke jalan yang benar... Ya Allah, janganlah Engkau palingkan hatiku setelah Engkau beriku petunjuk... Amiin...

Setinggi-tinggi rasa kecintaan ku tujukan kepada guruku.... MT atas ilmu yang diajarkan kepadaku.... Alhamdulillah...

Dari yg tiada kepada ada.... MT

1 ulasan:

  1. Dan dari sinilah lahirnya falsafah hidupku:

    "Aku mencintaimu kerana akidah AL-WALA' dan AL-BARA' yang ada padamu... Jika hilang ia dalam dirimu, maka hilanglah cintaku padamu"........

    => MakhlukMu yg hina: MR

    BalasPadam

Cerita hati ^.~

Info, ini pasal 'Main Menu' di atas ni ^.~

1. kemBARA = Pengalaman seharian/bulan/tahun
2. kerJAYA = Pasal Kerja, selaku pendidik. RPH/RPT dll
3. kenANGAN = yg ni tidak lain tidak bukan pasal SMS.. hehe
4. kerisTALL = Tentang Mutiara kata/hikmah yg leh jadi pedoman
5. kALAM = Bacaan/ayat-ayat suci Al-Quran. Tentang khat jugak
6. KHaYaLaN = semua tentang khayalan la. Macam lagu2 ka.. Sajak ka... Hentam aja.. ^.~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Enjoy (^.~)

Terdapat ralat dalam alat ini

say TQ n sorry =)

"…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa ALLAH mengampunimu. Dan ALLAH Maha Pengampun, Maha Penyayang.” – An Nur : 22

Nabi s.a.w bersabda, "Orang yang paling sabar di antara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (Riwayat Ibnu Abiduyya dan Baihaqi)